Dollar Mengalami Anjlok Sebelum Fed; AUD Mengalami Penguatan Terhadap Suku Bunga

wp4569736

Dolar AS tergelincir terhadap sekeranjang mata uang pada hari Selasa, karena investor mengevaluasi berapa banyak langkah Federal Reserve yang diharapkan untuk menaikkan suku minggu ini dan seterusnya sudah diperhitungkan.

Indeks dolar mencapai level tertinggi 20 tahun pekan lalu di tengah ekspektasi bank sentral AS akan lebih agresif daripada rekan-rekan dalam kebijakan pengetatan, dengan inflasi berjalan pada laju tercepat dalam 40 tahun.

The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin dan mengumumkan rencana untuk mengurangi neraca $9 triliun ketika mengakhiri pertemuan dua hari pada hari Rabu.

Pedagang berjangka dana Fed mengharapkan suku bunga acuan Fed naik menjadi 2,89% pada akhir tahun, dari 0,33% sekarang.

Komentar Ketua Fed Jerome Powell pada akhir pertemuan akan diteliti untuk setiap indikasi baru tentang apakah bank sentral akan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan tekanan harga bahkan jika ekonomi melemah.

Indeks dolar terakhir berada di 103,45, turun 0,12% hari ini, setelah mencapai 103,93 pada Kamis, tertinggi sejak Desember 2002.

Tetapi investor juga mempertanyakan apakah sebagian besar sikap hawkish The Fed sudah diperhitungkan dan kenaikan dolar mungkin akan dihentikan.

Data pada hari Selasa menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan AS meningkat ke rekor tertinggi pada bulan Maret karena kekurangan pekerja terus berlanjut, menunjukkan bahwa pengusaha dapat terus menaikkan upah dan membantu menjaga inflasi tetap tinggi.

Rilis ekonomi utama AS minggu ini akan menjadi laporan pekerjaan pemerintah untuk April yang dirilis pada hari Jumat.

Dolar Aussie melonjak setelah Reserve Bank of Australia menaikkan suku bunganya secara mengejutkan besar 25 basis poin menjadi 0,35%, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade, dan menandai lebih banyak lagi yang akan datang karena menarik tirai stimulus pandemi besar-besaran.

Aussie terakhir naik 0,60% pada $0,7095.

Kekhawatiran tentang inflasi, pertumbuhan dan ketidakamanan energi sebagai akibat sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina telah mengirim euro 14% lebih rendah terhadap dolar dalam tiga bulan terakhir.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi pada hari Selasa meminta Uni Eropa untuk bertindak atas lonjakan biaya energi, dengan mengatakan “solusi struktural” diperlukan.

Euro naik menjadi $ 1,0527, naik 0,16%, setelah jatuh ke $ 1,0472 pada hari Kamis, terendah sejak Januari 2017.

Sementara itu Bank Sentral Eropa mungkin perlu menaikkan suku bunga segera pada Juli untuk menghentikan inflasi yang tinggi agar tidak mengakar, anggota dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan kepada surat kabar Jerman Handelsblatt pada hari Selasa.

Dolar AS juga diuntungkan dari arus safe-haven karena pembatasan COVID-19 di China memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan gangguan rantai pasokan baru.

Yen Jepang bertahan tepat di atas posisi terendah 20 tahun terhadap dolar yang dicapai pada hari Kamis, ketika Bank of Japan memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil.

Beberapa dari 25 juta orang Shanghai berhasil keluar pada hari Selasa untuk jalan-jalan pendek dan berbelanja setelah bertahan lebih dari sebulan di bawah penguncian COVID-19, sementara ibu kota China, Beijing, fokus pada tes massal dan mengatakan akan membuat sekolah tutup.

Mata uang Jepang terakhir di 130,19 setelah mencapai 131,24 pada hari Kamis, terlemah sejak April 2002.

WhatsApp
Twitter
LinkedIn
Email
Print
Telegram

Related Posts

Subscribe to our newsletter

Never miss daily news and analysis
Agrodana Futures

Bantu kami mengenal Anda lebih baik dengan melengkapi data berikut. Pertanyaan yang masuk Sabtu & Minggu akan dijawab pada hari Senin.

agrodana-newsletter-subscription
Don't Miss The Latest Analysis! Subscribe Now